Slide 1

Galeri Video


Selasa, 06 Agustus 2019, Dilihat 104 kali

 

Penataan Tano Ponggol di Kawasan Wisata Danau Toba



Danau Toba, Selasa, 06 Agustus 2019

Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pengembangan Kawasan Strategis Pariwisata Nasional (KSPN) Danau Toba, Sumatera Utara (Sumut) harus dilakukan secara simultan antara penyiapan Sumber Daya Manusia (SDM) dan ketersediaan infrastruktur pendukungnya. Presiden berharap setelah sejumlah infrastruktur pendukung seperti jalan, penataan kawasan, pasar, dan dermaga selesai dibangun, juga diikuti dengan kesiapan SDM sehingga dapat dilakukan promosi secara masif ke seluruh dunia. Dikatakan Presiden Jokowi, pembangunan sejumlah infrastruktur pendukung di Tano Ponggol yang tengah dikerjakan Kementerian PUPR merupakan pekerjaan besar. Karena dengan dilebarkannya alur Tano Ponggol dari semula lebar rata-rata 25 meter dan dalam kondisi dangkal menjadi 80 meter serta ditambah kedalamannya, nantinya kawasan Tano Ponggol akan menjadi jalur perlintasan kapal pesiar yang mengelilingi Pulau Samosir. Menteri PUPR Basuki Hadimuljono mengatakan, saat ini progres pelebaran alur Tano Ponggol progresnya sudah sekitar 74%. Alur Tano Ponggol akan dilakukan pelebaran dari 25 meter menjadi 80 m sepanjang 1,2 Km dan ditambah kedalamannya dari 3 meter menjadi 8 meter. Kontrak pekerjaannya dimulai Desember 2017 dan akan selesai Desember 2019 dengan anggaran mencapai Rp 313 miliar. Proyek pelebaran alur Tano Ponggol dilaksanakan oleh Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera II, Ditjen Sumber Daya Air (SDA) dengan kegiatan utama adalah pelebaran dan pendalaman alur. Selain itu pada sisi kiri dan kanan alur Tano Ponggol nantinya akan menggunakan steel sheet pile untuk menjaga kekuatan tanggul. Setelah dilakukan pelebaran, pada sisi kiri dan kanan juga akan dibangun jalur pedestrian sebagai bagian dari penataan kawasan sekaligus dukungan objek wisata di Danau Toba. #PUPRsiapmelayani #InfrastrukturUntukIndonesiaMaju #PUPRSigapMembangunNegeri #PUPRBangkitMelawanKorupsi



‚Äč